oleh

Hati-hati Pemerasan Melalui WhatsApp, Polri Imbau Jangan Berikan OTP

BENGKULU, – Direktorat Tindak Pidana Siber (Dittipidiber) Bareskrim Mabes Pori mengungkap modus kejahatan baru pemerasan lewat WhatsApp. Kamu wajib berhati-hati.

Dikutip melalui akun Instragram resmi @SiberPolri mengungkapkan kronologis modus pemerasan tersebut.

Pertama, pelaku kejahatan akan mengambil alih WhatsApp.

Salah satu cara yang sering digunakan penjahat adalah meminta one time password (OTP) yang dikirim WhatsApp melalui SMS kepada penggunanya.

Pesan ini akan dikirimkan WhatsApp bila ada yang mengakses akun WhatsApp kamu di ponsel lain.

Bila menemukan kejadian ini jangan berikan OTP berbentuk 6 digit.

Kedua, usai WhatsApp diambil alih WhatsApp akan digunakan chatting minta gambar tak senonoh.

Dan yang ketiga, gambar yang didapatkan itu akan digunakan untuk mengancam korban dengan akun yang sudah diambil alih untuk disebarkan gambarnya. Selanjutnya mereka akan meminta tebusan.

Sebelumnya, pengamat keamanan Siber Alfons Tanujaya mengatakan untuk menambil alih akun yang dibajak bisa dengan menginstal ulang WhatsApp dan memasukkan nomor ponsel yang kita gunakan.

“Jadi kalau pun akun WhatsApp kita berhasil diambil alih orang, kita bisa menginstall ulang WhatsApp, memasukkan nomornya bisa kita tarik balik. Karena SMS-nya masuk ke nomor kita,” terang Alfons.

Jadi jika akun kamu polri diambil alih dan penjahat meminta foto senonoh sebagai tebusannya.

Jangan diberikan karena ujung-ujungnya mereka akan memeras korban.

Sumber : Humas Polda Bengkulu

Komentar

BERITA LAINNYA